Waktu adalah ilusi, Time do not exist

Einstein berkali kali menyatakan bahwa waktu hanyalah ilusi. Waktu tidaklah ada. Bagi anda yang bingung dengan istilah ini atau menyangkalnya, sangat jelas bahwa anda belum memahami hakekat waktu.

Manusia sering lupa bahwa waktu hanyalah merupakan satuan untuk menunjukkan durasi sebuah proses. Sama seperti satuan meter untuk mengukur panjang suatu barang. Memotong semua penggaris di dunia ini tidak membuat barang yang diukur menjadi lebih pendek. Menghentikan semua jam di dunia ini tidak membuat semua proses menjadi berhenti.

Waktu hanyalah konsep satuan sebagai alat ukur. Oleh karena itu membalikkan waktu tidak sama dengan membalikkan proses. Inilah yang menyebabkan bahwa konsep perjalanan waktu/mesin waktu tidak akan pernah mungkin dibuat.

Jika anda masih menyangkal bahwa waktu tidak mungkin berhenti cobalah jawab pertanyaan yang sangat sederhana berikut:

Apakah yang akan terjadi jika waktu berhenti?

Sebagian besar akan menjawab: semuanya berhenti bergerak. Jam berhenti. Orang2 menjadi seperti patung, dan lain sebagainya. Jika anda bisa menjawab pertanyaan ini, cobalah jawab pertanyaan ke dua.

Jika anda bisa membuat waktu berhenti, maka berapa lama anda akan menghentikan waktu?

Jika anda menjawabnya dengan satuan waktu, maka anda jelas terjebak kontradiksi. Katakanlah anda menjawab 1 jam, maka anda secara langsung mengatakan bahwa waktu berjalan selama 1 jam ketika waktu berhenti sebelum kemudian dijalankan kembali.

Kita harus memahami bahwa waktu berbeda dengan proses. Pada saat anda menjawab pertanyaan pertama bahwa “semua berhenti bergerak” anda melupakan bahwa yang berhenti adalah “proses” bukan waktu. Waktu sendiri tidak mungkin berhenti.🙂

Setelah kita memahami hakekat ini, kita memiliki satu landasan berfikir yang kuat. Yang berimplikasi pada banyak hal. Dengan ini kita tau bahwa perjalanan waktu tidak akan mungkin terwujud. Dalam skala yang lebih besar nanti, kita akan mengungkap tentang hakekat “ruang” yang sesungguhnya, ketuhanan, dan penciptaan alam semesta.

Stay tune

3 responses to “Waktu adalah ilusi, Time do not exist

  1. kalau ‘waktu’ (menurut versi orang awam) benar-benar berhenti, otomatis gerakan cahaya akan berhenti (dengan kata lain kita bergerak lebih cepat dari cahaya).
    Jika cahaya hasil pantulan dari setiap benda belum/tidak sampai ke mata kita, otomatis pada state dimana ‘waktu’ berhenti, seharusnya dunia gelap😀

    pertanyaan lain, saat ‘waktu’ dapat dihentikan, tidak impossible kita juga turut terhenti karena berhentinya ‘waktu’, lantas kalau kita yang menghentikan waktu juga turut terhenti, bagaimana cara agar waktu dapat berjalan kembali??😀

    Jadi secara tidak langsung memang benar kalau ‘waktu hanyalah ilusi’ *dengan gaya Master Deddy Corbusier, wkwkwk

  2. @Angga

    Benar! Dan jika partikel udara berkenti termasuk debu debu di sekitar ktia, maka kita tidak akan mampu bergerak (dengan asumsi kita tidak berhenti).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s