RUU Santet : Kenapa sebagian orang nggak percaya santet itu ada.

santet

santet

Mumpung lagi seru serunya kontroversi mengenai undang undang anti santet, blog post kali ini akan membahas kenapa sebagian orang tidak percaya santet. Santet secara prinsip adalah mencelakai atau membunuh seseorang secara ghaib. Seorang member di sub forum supranatural di kaskus pernah membuat thread heboh bertajuk “Tolong santet saya”. Berbekal ketidak percayaannya terhadap santet dia tetap hidup meskipun sub forum itu konon dihuni banyak orang ber “ilmu” tinggi dan mencoba melayani permintaannya. Banyak organisasi ilmu pengetahuan yang menawarkan hadiah uang bagi siapa saja yang bisa membuktikan lewat demonstrasi, segala bukti dari hal supranatural termasuk santet. Satu yang fenomenal adalah cerita tentang Sanal Edamaruku melawan seorang dukun sakti India.

Pada tahun 2008 di India, Mantan kepala mentri daerah Madya Pradesh bernama Uma Bharati menuduh lawan politiknya menggunakan ilmu hitam untuk mencelakainya. Faktanya, dalam beberapa hari, Paman Uma meninggal dunia. Dirinya sendiri terbentur pintu mobil di bagian kepala, dan di kakinya muncul beberapa bekas luka.

Cerita tersebut membuat India TV mengundang ketua Asosiasi Rasionalis India (IRA) Sanal Edamaruku sebagai narasumber dalam acara bertajuk “Tantrik power versus Science”. Pihak lain yang juga diundang adalah Pandit Surinder Sharma yang merupakan Guru Spiritual yang mengklaim sering dimintai bantuan oleh para politisi papan India atas dan juga terkenal di berbagai acara TV. Acara ini disiarkan langsung pada 3 Maret 2008 dan meskipun ditayangkan siang hari, dalam waktu sekejap acara ini mendapat lonjakan penonton dan segera menempati rating tertinggi dalam sejarah pertelevisian di India. Dalam acara tersebut Pandit mengatakan bahwa salah satu ilmu tertinggi yang dia miliki adalah kemampuan membunuh siapapun dalam 3 menit lewat media sejenis boneka yang dimilikinya. Menjawab klaim ini,  Sanal menantang Pandit untuk membuktikannya dengan cara membunuh Sanal saat itu juga dengan ilmu hitam tersebut.

Sanal vs Pandit

Pandit yang menyanggupi tantangan itu segera melakukan persiapan dan mulai melayangkan mantra mantranya pada Sanal. Setelah 3 menit berlalu masih tidak terjadi apapun, hingga 5 menit berlalu Sanal masih berdiri dan terlihat baik baik saja. Beberapa kali pembawa acara memperpanjang waktu yang diberikan. Acara ini yang seharusnya berdurasi 1 jam pada akhirnya terus berjalan dan membuat banyak acara lain yang terjadwal setelah itu, dibatalkan.

Merasa tidak menemui hasil, Pandit mulai merubah metodenya. Tidak hanya menggunakan mantra, kini ia memercikkan air dan mengayunkaan pisau beberapa kali di sekitar tubuh sanal. Pandit juga mengusap usap rambut Sanal dan menekan pelipisnya dengan ibu jari. Ketika tekanan dari ibu jari makin menguat, Sanal akhirnya berkomentar mengingatkan  pandit bahwa seharusnya dia hanya menggunakan ilmu hitamnya bukan kekuatan fisiknya. Setelah acara berlangsung hampir 2 jam, tak ada apapun yang terjadi, pembawa acara mengumumkan bahwa ilmu hitam Pandit dinyatakan gagal.

Pandit berkilah bahwa dia gagal karena acara dilakukan siang hari. Dia memiliki metode yang diyakini tidak pernah gagal dilakukan di malam hari dengan persiapan yang lebih matang. Sanal Edamaruku segera merespon hal ini dan menawarkan untuk mengulangnya malam hari itu juga. Pihak televisi menyanggupinya dan Pandit tidak bisa mengelak. Selama tiga jam jeda kemudian, pihak televisi secara terus menerus menanyangkan iklan  agar orang orang di India menonton tayangan tersebut.

Acara dilanjutkan pada malam harinya dan dilakukan di tempat terbuka. Pandit ditemani dua asistennya menyalakan api dan terus menatap nyala api tersebut. Pandit mengatakan bahwa sekali ritual dimulai, tidak ada jalan keluar. Dalam dua menit Sanal akan menjadi gila, dan menit selanjutnya Sanal akan berteriak kesakitan dan lalu mati.  Sanal menerima hal ini dan meminta untuk melanjutkan ritual. Saat ketika ritual di mulai, Pandit beberapa kali mencoba menyentuh Sanal dengan tangannya namun segera diperingatkan oleh pembawa acara bahwa tidak boleh ada kontak fisik disitu. Beberapa kali asistennya melemparkan serbuk misterius ke dalam api dan membuat nyala api berubah warna. Dalam beberap akali kesempatan pembawa acara harus terus mengingatkan pandit agar tidak menyentuh sanal secara fisik. Hal ini berlangsung terus menerus selama beberapa jam dan tidak ada yang terjadi. Acara berakhir dengan pembawa acara mengumumkan kegagalan ilmu hitam yang didemonstrasikan Pandit.

Sebagai pemimpin dari asosiasi rasionalis India, Sanal memahami banyak trik yang dilakukan oleh “Guru” semacam Pandit. Segala trik ilmu kebal, santet, tidur diatas paku, ilusi levitassi, hingga materialisasi permata dapat diduplikasi secara sempurna dan dijelaskan dengan baik. Sanal sadar bahwa ilmu santet yang diperagakan Pandit tidak memiliki dasar ilmiah untuk dipercaya. Pada umumnya cerita mengenai keberhasilan santet semacam itu hanya beredar dari mulut ke mulut tanpa ada pengujian pembuktian yang fair untuk menutup kemungkinan bahwa efek yang terjadi adalah karena faktor faktor lain diluar klaim ilmu hitam itu sendiri. Faktor faktor lain yang dimaksud antara lain:

Terror Psikologis

Seorang ilmuwan yang turut hadir secara langsungd alam acara tersebut mengemukakan bahwa atmosfer yang dibangun oleh Pandit melalui ritual tersebut sangatlah menegangkan dan penuh aura mistis sehingga orang berakal sehat sekalipun bisa saja stress mendadak seiring intensitas ketegangan yang timbul. Jika efek ketegangan psikologis ini bisa dicapai, stress yang tinggi bisa mengakibatkan serangan jantung atau gangguan syaraf motorik. Dalam upaya tradisional, Dukun/paranormal gadungan menggunakan elemen terror psikologis pada korban, yakni dengan memberikan pesan/ancaman bahwa korban sedang dalam proses disantet. Ini bisa diperkuat dengan memberikan elemen elemen yang sering diasosiasikan dengan mistis seperti boneka voodoo, kembang untuk ziarah makam, kepala ayam yang ditusuk jarum, dan lain sebagainya. Korban yang mendapati hal hal tersebut muncul misterius di sekitar rumahnya akan menimbulkan efek horor bahwa dirinya tengah disantet. Dari sini jika berhasil dan korban percaya, ada dua kemungkinan yang terjadi. Yang pertama, korban akan jatuh sakit, daya tahan dan imunitasnya turun drastis karena mengalami stress. Sementara kemungkinan kedua adalah apa yang disebut sebagai selective thingking.

Selective Thingking

Selective thingking adalah ketika seseorang cenderung memilih untuk melihat satu kejadian/bukti dan mengabaikan fakta lain agar sesuai dengan kepercayaannya. Orang yang tengah percaya dirinya disantet akan mengasosiasikan kejadian apapun yang menimpanya sebagai hasil dari santet. Semua orang, cepat atau lambat akan mengalami kesialan/kecelakaan/kematian seperti meninggalnya teman dekat atau keluarga, kecelakaan, jatuh sakit, bangkrut, dan sebagainya. Orang yang terlanjur percaya dirinya disantet akan menghubungkan kesialan apapun yang dialaminya sebagai “bukti” santet. Dalam kasus Uma Bharati diatas, kematian paman dan terbenturnya kepalanya ke pintu mobil dianggap bagian hari hasil guna guna ilmu hitam. Bagi orang yang terlanjur termakan delusi seperti ini, ban bocor sekalipuun akan dianggap sebagai bukti.

Nocebo Effect

Dunia kudokteran mengenal placebo effect yakni efek sugesti yang membuat pasien merasa lebih baik/sembuh meskipun tidak benar benar diberi obat yang sesuai penyakitnya. Kebalikannya, ada Nocebo effect yang membuat tubuh seorang benar benar sakit karena kepercayaan dan persepsinya akan suatu hal. Contoh: Penelitian di jepang terhadap 57 siswa sekolah menengah yang mengaku alergi terhadap daun tertentu diberi penutup mata. Subjek diberi tahu bahwa tangan kanan akan diolesi daun yang dia alergi dan tangan lainnya daun biasa. Apa yang dilakukan para peneliti adalah sebaliknya. Hasilnya, tangan yang diusap daun biasa menjadi berbintik kemerahan karena si anak mengira daun tersebut adalah daun chessnut yang menjadi alergi dia. Sementara tangan kiri yang benar benar diolesi daun chessnut pada sebagian besar kasus justru tidak terjadi apa apa. (Morse, 1999). Ini mendukung fakta bahwa sebagian besar kassus alergi adalah nocebo atau persoalan persepsi dan sugesti. Penelitian Meador C.K pada 1992 juga menunjukkan bahwa orang yang percaya voodoo dapat benar benar sakit dan meninggal karena akibat stress. Kepercayaan kuat terbukti dapat mempengaruhi tubuh biologis manusia. Mereka yang percaya bisa disakiti dengan santet terbukti lebih rawan jatuh sakit sesuai kepercayaan tersebut.

Racun

Yang paling berbahaya dari usaha santet adalah racun. Beberapa kasus santet dan jasa santet yang berhasil diselidiki menunjukkan indikasi kuat terlibatnya racun dan zat zat berbahaya yang dapat membuat lumpuh. Yang mengerikan adalah, ada banyak sekali variasi racun yang dapat dibuat dari bahan sehari hari, mulai dari tembakau, buah buahan liar tertentu, serbuk karat, hingga bahkan permata. Masing masing memiliki karakteristik yang berbeda sesuai tujuan. Mulai dari kematian yang cepat, kelumpuhan, sakit jangka panjang, atau agar tidak bisa terdeteksi. Karena luasnya jenis jenis racun membuat tidak semua dokter mengetahui gejala gejalanya. Ketidaktahuan dokter setempat sering dijadikan penguat di masyarakat bahwa korban terkena penyakit “misterius” dan kemudian diasosiasikan dengan santet.  Beberapa jenis racun dapat berfungsi hanya dengan berjabat tangan, atau mengoleskan sedikit pada kulit. Racun juga dapat dirancang sesuai kondisi korban misal ketika korban diketahui memiliki kondisi tertentu seperti penyakit jantung, maka dengan menambah banyak kolesterol pada jamuan makan hanya akan berimbas pada target sementara siapapun orang lain yang makan akan aman.

Penyakit langka

Tidak banyak orang memahami bahwa di dunia ini ada jutaan jenis penyakit mulai dari yang paling umum hingga paling langka dan sangat aneh. Dokter umum, sesuai namanya dibekali pengetahuan dan mempelajari penyakit penyakit yang sering ditemukan pada manusia. Pada penyakit penyakit yang lebih khusus, ada dokter spesialis, dan bahkan departemen khusus untuk mendiagnosa penyakit, mengingat ada banyak jenis penyakit langka dengan gejala/symptop yang sering tertukar dengan penyakit lain. Dalam kondisi ini sangat wajar terjadi di daerah yang minim sarana kesehatan dimana seseorang terjangkit kelainan genetik atau penyakit langka yang susah dijelaskan dokter setempat. Minimnya pengetahuan masyarakat setempat membuat banyak orang mengasumsikan kekuatan ghaib/santet berperan disitu. Lebih parah lagi, media sering mewawancara orang yang tidak tepat dan terburu buru sering mengambil kesimpulan spektakuler bahwa pernyakit itu “tidak bisa dijelaskan oleh para ilmuwan dan dunia kedokteran”.

Sebagai contoh, tidak banyak orang tau keberadaan penyakit bernama fibrodysplasia ossificans progressiva dimana pengidap penyakit itu memiliki mutasi sistem regenerasi  tulang syaraf dan otot. Semakin parah penyakitnya, membuat pasien pelan pelan menjadi seperti batu. Bayangkan ini terjadi di pedalaman yang minim informasi, maka penyakit ini bisa dianggap sebagai bentuk kedurhakaan pasien.

Hampir satu dekade lalu di Indonesia, Dede Koswara sempat diduga menjadi korban santet ketika tubuhnya berubah menjadi seperti akar pohon sampai akhirnya  mendapat perhatian internasional sehingga ada ahli yang benar benar bisa menjelaskan penyakit itu. Nama penyakitnya adalah Epidermodysplasia Verruciformis sebagai akibat dari virus bernama Human papiloma virus (HPV).

Singkatnya, ketidaktahuan masyarat mengenai penyakit dan kondisi biologis manusia sering dijadikan simplifikasi bukti keberadaan santet. Masyarakat sering kurang memahami bahwa banyak jenis penyakit langka yang bisa muncul tiba tiba karena mutasi/evolusi genetik kearah yang tidak menguntungkan manusia.

Borderline personality disorder

Kita cukup familiar dengan penyakit psikologis bernama multiple personality disorder dimana seseorang dapat memiliki lebih dari satu kepribadian dan tidak bisa mengingat apa yang dilakukan oleh kepribadian yang lain. Penyakit ini lazim muncul pada orang yang memiliki trauma masa kecil dan sangat ingin menjadi orang lain yang tidak pernah mengalami hal tersebut. Ini membuat dirinya mengembangkan kepribadian lain yang umumnya bertolak belakang.

Disisi lain, borderline personality disorder adalah penyakit serupa yang melibatkan perubahan mood yang drastis namun disertai paranoia, ketakutan akan ditinggalkan orang, kesepian dan kecenderungan menyakiti diri sendiri tanpa sadar.

Isi Perut Margaret Daalman

Di Rotterdam Belanda, Margaret Daalman berusia 52 tahun datang ke rumah sakit dan mengeluh sakit perut. Seperti biasa, Dokter menjalani serangkaian dokter dan terkejut luar biasa ketika hasil Xray menunjukkan bahwa ada 78 garpu dan sendok bersarang diperutnya. Daalman sendiri tidak begitu memahami hal ini sampai akhirnya rekaman menunjukkan dia memakan sendiri alat alat itu dan dinyatakan sebagai salah satu pengidap Borderline personality disorder.

Penyakit ini merupakan penyakit yang sering disalahpahami. Penderitanya kadang tidak menunjukkan gejala aneh selain sedikit tertutup, kurang percaya diri, canggung, dan sering menyendiri. Kadang juga sering disalah artikan sebagai gejala bipolar biasa sebagai akibat mood yang berubah ubah.

Kawat dari perut

Kita bisa mengambil korelasi dengan apa yang belakangan ini terjadi menengai fenomena perut yang mengeluarkan kawat, dan sebagainya. Hasil rontgen menunjukkan bahwa dilihat dari posisi kawat yang tidak menembus organ dalam perut, ada kemungkinan yang cukup besar bahwa kawat kawat ini dimasukkan dari luar. Berbeda dengan benda lain yang tidak mungkin masuk lewat ditusukkan dari luar atau ditelan seperti bola tenis. Jika didalam perut ada bola tenis atau obat nyamuk spiral yang masih utuh, maka kita baru melihat ada yang aneh disitu.

Kesimpulan

Kesimpulannya adalah, ada alasan bagi sebagian orang yang berpikir logis untuk meragukan segala klaim klaim atas ilmu santet. Beberapa rekan yang skeptis terhadap ilmu santet selalu mengatakan bahwa jika santet ada, maka orang orang jahat yang berkuasa akan mati misterius dan banyak orang terkenal lainnya mati dengan benda benda aneh diperutnya. Tak ada perang militer, yang ada adalah adu santet antar kepala negara yang bertikai. Dan lagi, benda – benda yang bersarang dalam tubuh juga sering dijadikan sorotan, yakni selalu benda benda yang bisa ditelan atau ditusukkan dari luar.

Terakhir, artikel ini sama sekali tidak mengklaim bahwa santet dan ilmu hitam benar benar tidak ada. Artikel ini hanya bertujuan untuk menunjukkan bagaimana fenomena santet sangat mungkin dilakukan sebagai penipuan, pembunuhan berkedok, dan atau akibat ketidaktahuan masyarakat.

Refference:

– Carroll Robert, “The Skeptic Dictionary” (2003) : page 259-260

– Morse, Gardiner. 1999 The Nocebo Effect. Hippocrates 13 No 10 November

9 responses to “RUU Santet : Kenapa sebagian orang nggak percaya santet itu ada.

  1. Setuju, sebagai manusia beragama dan mempercayai adanya hal ghaib kita tidak bisa langsung mengklaim bahwa santet tidak ada. Tapi, kita perlu menyadari bahwa penipuan jelas ada.

  2. artikelnya oke banget< mas saya bisa minta info nomer pin or hp yang bisa utk diskusi

    ________________________________ Dari: Virkology Kepada: faridfirmansyah@yahoo.com Dikirim: Sabtu, 23 Maret 2013 2:48 Judul: [New post] RUU Santet : Kenapa sebagian orang nggak percaya santet itu ada.

    WordPress.com virkology posted: “Mumpung lagi seru serunya kontroversi mengenai undang undang anti santet, blog post kali ini akan membahas kenapa sebagian orang tidak percaya santet. Santet secara prinsip adalah secara ghaib mencelakai atau membunuh seseorang. Seorang member di sub foru”

  3. ini baru artikel.. top dan mendidik.. karena aku salah satu yg berpikir logis dan lingkunganku itu terlalu mistis, jd aku agak di jauhi.. thx

  4. Santet itu ada dan berlangsung dalam masyarakat kecil dan tidak cukup terhubung di dunia luar seperti pedesaan terpencil dengan populasi kecil misalnya dibawah seratus jiwa. Ini adalah persoalan psikologis semata. Jika seseorang berbuat kejahatan atau kesalahan, dikatakan bahwa ia akan disantet oleh orang yang merasa dirugikan. Berita tentang disantetnya orang tersebut akan tersebar, maklum dengan populasi yang kecil, hal itu sangat mungkin. Informasi bahwa seseorang tersebut disantet pun akan tersebar dan kemudian sampai pula kepada orang itu sendiri dan ia secara psikologis tertekan dan mengalami gejala2 terkena santet. Mekanisme ini masih bisa berlangsung dalam masyarakat kecil serupa, misalnya di perkampungan perkotaan dimana penduduknya cukup tertutup. Gejala seperti ini tentu dapat dimengerti dengan akal sehat.

  5. Pingback: Santet dan Borderline Personality Disorder | iankassa005·

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s